Home / Kota Gunungsitoli / Sumatera Utara

Rabu, 17 Juni 2020 - 12:17 WIB

Akibat Galian Proyek Pemasangan Duiker di Jalan Raya, Pipa PDAM Tirta Umbu Rusak Berat

Reporter : Koran Metro7 - Dibaca : 30 kali

GUNUNGSITOLI – Pipa Perusahaan Umum Daerah (PERUMDA) Air Minum Tirta Umbu yang tertanam di bahu Jalan Raya arah Gunungsitoli Km. 4 Desa Miga pecah akibat pengerjaan proyek pemasangan Duiker saluran air sekira pukul 22.00 WIB dini hari Senin (15/06/2020), tak hanya menyebabkan kerugian akibat kerusakan dimaksud, pasokan air ke pelanggan PDAM di Daerah wilayah Sumber Binaka hingga arah Kota Gunungsitoli mati total.

Syukur Waruwu (20), warga sekitar mengatakan terhentinya pasokan air masih berlangsung sampai sekarang dan meski tak diketahui pasti berapa banyak warga yang terdampak.

“Pipa PDAM pecah pas beko lagi gali, itu pipa PDAM. Air dari PDAM itu sempat menggenangi jalan. Sampai sekarang juga warga sini (Desa Miga) masih mati air bahkan bisa sampai warga kota Gunungsitoli kenak dampak itu,” kata Syukur yang sedang berada disekitaran pemasangan duiker tersebut, Selasa kemaren.

Syukur menuturkan bahwa bukan hanya pipa PDAM yang mengalami kerusakan bahkan turut juga rusak kabel dari Telkom dan PLN.

“Walaupun pemasangan Duiker itu sangat dibutuhkan, seharusnya pihak kontraktor melakukan koordinasi terlebih dahulu dengan pihak terkait,” lanjutnya.

Baca Juga :  Merasa Terbantu, Penerima Manfaat KKS di Desa Ehosakhozi Berterimakasih kepada Pemerintah

Junius Ndraha, Direktur PDAM Tirta Umbu Kabupaten Nias ketika dikonfirmasi melalui telepon selulernya menyampaikan bahwa benar telah terjadi kerusakan pipa PDAM Ø 10” dan Ø 8” di Km 4 Desa Miga Kota Gunungsitoli.

“Kejadian pada Senin dini hari sekitar pukul 22.00 wib lewat di informasikan oleh Kepala Bagian Teknik bahwa Pipa kami rusak berat dua jalur langsung Ø 10” dan Ø 8” arah ke Kota Gunungsitoli akibat pengerjaan pemasangan Duiker oleh pemborong dan sesaat itu juga mesin pompa dari Sumber Binaka dan Idanoi di Off-kan karena air mengalir keluar di dua jalur pipa tersebut,” katanya.

Junius sangat menyayangkan dari pihak kontraktor ataupun dari PPK 3.5 BBPJN Sumut II sebagai pengawasan dan penaggungjawab jalan nasional yang berdomisili di Kota Gunungsitoli tidak melakukan koordinasi ke pihaknya.

“Sebagaimana ketentuan apabila ada kegiatan pengembangan utilitas jalan, perbaikan dan lainnya kami mendapatkan informasi melalui surat terkait kegiatan yang dimungkinkan ada pipa PDAM disana, kami pasti akan menugaskan staf untuk mengawasi,” tambah Junius.

Baca Juga :  Komunitas CINTANI Berbagi Kasih kepada Warga Terdampak Covid-19

Ditegaskannya, pihaknya akan segera melakukan perbaikan pipa dimaksud agar pelayanan normal kembali dan meminta kepada pihak kontraktor untuk dapat bertanggungjawab untuk seluruh kerugian yang dialami Perusahaan sesuai ketentuan yang berlaku.

Secara terpisah, Kepala Bagian teknik PDAM Tirta Umbu, Masnur Giawa mengatakan bahwa ianya bersama staf teknik lainnya telah berkoordinasi dengan pihak kontraktor yang ada dilapangan sekitar pukul 23.00 wib saat kejadian, namun pihak kontraktor tidak mempedulikan kejadian kerusakan pipa dimaksud.

“Kami mendapatkan informasi pada pukul 22.00 dan setengah jam kemudian saya bersama tim sampai di lokasi, dan mengingat sedang pengerjaan galian oleh alat berat dan kami mecoba berkoordinasi dengan kontraktor agar pipa yang rusak segera diperbaiki dan pihak kontraktor dapat bertanggungjawab, namun salah satu dari kontraktor yang ada dilokasi menyampaikan “salah sendiri pipa kalian ada disitu dan mereka meninggalkan lokasi,” katanya.

Dijelaskannya pihak PDAM tidak dapat melakukan perbaikan pada saat itu mengingat masih ada alat berat dan material proyek disekitar lokasi pipa PDAM. ***

Reporter : Yalisokhi Laoli / Kepulauan Nias – Sumatera Utara.

Share :