TANJUNG, metro7.co.id – Salah satu masalah yang dihadapi masyarakat Kalimantan Selatan adalah rendahnya tenaga kerja berdaya saing. Hal ini terungkap setelah Pansus IV DPRD Provinsi Kalimantan Selatan yang membidangi kesejahteraan rakyat melakukan sejumlah rapat dengar pendapat dengan sejumlah dinas lingkup Pemerintah Provinsi Kalsel serta kegiatan komparasi dan konsultasi, khususunya ke BAPPENAS RI, Jum’at (07/01/2022) lalu.

“Memang Tingkat Pengangguran Terbuka kita Kalimantan Selatan lebih rendah dari rata-rata nasional, tapi prosentasi penduduk bekerja berdasarkan Pendidikan didominasi oleh mereka yang tidak punya ijazah SD dan berijazah SD, besarnya bahkan sampai 44,56% atau hamper setengahnya, sementara yang berijazah SMP sederajat 20,86%, SMA 21,48%, SMK 3,72% dan perguruan tinggi 9,34%,” papar Firman Yusi, SP, anggota Pansus IV dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera.

Oleh karena itu, Sekretaris Komisi IV DPRD Kalsel ini berharap RPJMD Kalimantan Selatan lebih difokuskan lagi untum mendorong serapan Angkatan kerja dengan tingkat Pendidikan lebih tinggi utamanya lulusan SMA/SMK dan Perguruan Tinggi. “Jika melihat data itu, maka bisa disimpulkan bahwa dengan tingkat pendidikan tidak tamat SD atau tamatan SD sudah dipastikan berposisi sebagai buruh, RPJMD 2021 – 2026 harus diarahkan untuk mendorong fokus kerja Pemprov Kalsel pada usaha-usaha peningkatan kualitas SDM khususnya dalam hal daya saingnya,” tambahnya lagi.