JAKARTA, metro7.co.id – Presiden Joko Widodo menyinggung soal penyerapan anggaran stimulus penanganan wabah COVID-19 yang masih rendah. Anggaran yang jumlahnya mencapai Rp 695 triliun itu baru terserap 19%.

Hal itu diungkapkannya dalam rapat terbatas yang hari ini kembali digelar melalui video conference dengan topik arahan Presiden kepada Komite Penanganan Pemulihan Ekonomi Nasional dan Penanganan COVID-19, Senin (27/7/2020).

“Penyerapan stimulus penanganan COVID-19 ini masih belum optimal dan kecepatannya masih kurang. Data terakhir yang saya terima tanggal 22 Juli dari total stimulus penanganan COVID-19 yaitu sebesar Rp 695 triliun yang terealisasi baru Rp 135 triliun artinya baru 19 persen. Sekali lagi baru 19 persen,” tegasnya.

Seperti yang dikutip dari media Detik.com, Jokowi pun menjabarkan data tentang penyerapan anggaran stimulus penanganan COVID-19, di sektor perlindungan sosial penyerapannya 38%, di sektor UMKM 25% dan yang paling rendah di sektor kesehatan yang masih mencapai 7%.

“Demikian juga dukungan untuk sektoral dan pemerintah daerah baru terserap 6,5%, insentif usaha 13%,” tambahnya.